12821945_1277343525627102_439493658_n

Fenomena O-Ring di Chalcedony

Ketika mengunjungi sebuah kontes batumulia di pulau Borneo, ada seseorang yang menyapa untuk mengenalkan sebuah ‘varian’ baru dari Chalcedony yang memiliki ‘fenomena’ seperti ada lingkaran di daerah girdle (pinggang). Namanya mas Ari atau lebih dikenal dengan Ari Kandidat, dengan antusiasnya beliau memberikan penjelasan mengenai bagaimana fenomena ini bisa muncul di Chalcedony dan cukup membuatku tertarik untuk memiliki dan menganalisanya. Kurang lebihnya mas Ari menjelaskan bahwa spesimen ini sama dengan varian yang bisa menghadirkan fenomena ‘Chatoyancy’ di Chalcedony, namun dipoles dengan metode yang berbeda, kemungkinan perbedaannya di arah mana inklusi di dalam dan bagaimana menghadapkan table/meja Chalcedony ini.
1910201_1223985120962943_5898276173209497319_n12821945_1277343525627102_439493658_n

This slideshow requires JavaScript.

Sepulangnya dari Borneo, sekitar 1 minggu setelah pertemuan tersebut, aku di tag di facebook oleh seorang yang bernama Rinanto Dwi Hantoro, dan kebetulan postingannya juga mengenai fenomena O-RING di CHALCEDONY, sehingga membuat saya lebih bersemangat lagi untuk membuat artikel mengenai fenomena ini. Akhirnya dengan pengharapan yang tinggi, saya meminta beliau untuk menuliskan bagaimana gambaran sebagai pelaku pasar dalam menguraikan fenomena ini, dan akhirnya beliau pun bersedia dan ulasannya dapat dibaca dibawah:
12516105_10204755655566273_1890064727_n

Ulasan dari Rinanto Dwi Hantoro
Seiring perkembangan kemajuan perbatuan di tanah air, hadir satu jenis batuan lokal yang dimodifikasi sehingga terlihat sangat unik. Para gemslover tentu telah sering mendengar, melihat, bahkan sampai dengan menjadikan batu jenis ini sebagai bagian dari koleksi pribadinya.
Biasa disebut Chalcedony Fenomena O-Ring (Know as ” Keladen Fenomena O-Ring ” in the trade Indonesia Local Market ).

Dalam tekhnis penggosokannya tergolong memiliki tingkat kesulitan tersendiri dibanding bentuk (shape) gosokan batu yang sudah pernah ada sebelumnya. Secara tekhnis dalam penggosokannya memerlukan keahlian ataupun ketelitian yang cukup tinggi.
Deskripsi batu jenis ini adalah:
-Berbentuk bundar yang simetris dengan kubah bagian atas dan bawah (Double Cabhocon);
– Terdapat bias sinar /cahaya yang tajam di sekelilingnya, terlihat seperti penampakan fenomena gerhana matahari (untuk Yellow, Orange, Red Chalcedony); dan tampak seperti fenomena gerhana bulan (untuk White/Colorless Chalcedony).
– Untuk fenomena O-Ring tersebut terbagi menjadi 2; yakni Single O-Ring dan Double O-Ring. Yaitu terdapatnya satu garis tajam yang menyala dan mengelilingi tepi batu (Single O-Ring). Dan terdapat dua garis tajam yang menyala dan mengelilingi tepi batu bagian terluar dan bagian dalam yang tampil berdekatan dan berdampingan (Double O-Ring).

Seiring waktu berjalan maka saya mencoba untuk membuat fenomena “Triple O-Ring” dengan tampilan yang baru dengan harapan bisa menggugah selera pasar agar tidak terlihat seperti monoton. Mengenai bahan baku tersebut biasa digunakan jenis Chalcedony dengan tingkat clarity yang cukup baik. Artinya semakin tinggi tingkat clarity nya maka semakin maksimal pula fenomena O-Ring yang dihasilkan.

12324913_10204717693377242_612972526_n12804434_10204717693097235_1882162543_n 12825436_10204717693857254_1001914146_n 10327026_10204717693177237_331860305_n 12825408_10204717693297240_762220627_n 12207619_10204717693697250_668646470_n

Untuk menghasilkan bias cahaya/fenomena O-Ring yang berkualitas yaitu bahan yang bebas dari serat ‘kura-kura’ maupun serat ‘sulaiman’ (para gemslover pastinya sudah paham istilah ini).  Ini menjadi syarat mutlak untuk menghasilkan fenomena O-Ring yang maksimal (menurut pengalaman pribadi).

Beberapa cara atau tekhnis penggosokan/pemolesan batu tersebut adalah:
– Untuk bahan yang mengandung genggang dalam pembuatan fenomena O-Ring ini biasanya pada saat pemotongan bahan (membuat pola kasar) maka arah genggang dikondisikan mendatar (horisontal) dan biasanya diposisikan di bawah, biasa tekhnik ini disebut dengan istilah “karpet” (di Pacitan Jawa Timur), dengan orientasi tetap menimbulkan fenomena O-Ring walaupun pada bahan yang beserat kura-kura.
– Namun ada juga yang menyisakan genggang/serat sulaiman di bawah batu setipis mungkin, terlihat seperti satu lapisan/layer tipis yang sengaja dibiarkan tanpa bertujuan untuk menghilangkannya –> istilah “karpet”, orientasinya untuk menimbulkan efek/fenomena Double O-Ring dengan 2 warna sinar ring yang berbeda.
Misalkan ingin membuat fenomena O-Ring terluar adalah warna orange dan O-Ring bagian terdalam adalah berwarna putih. Pada contoh tekhnik ini biasanya menggunakan bahan putih atau bahkan colorless yang mempunyai sebidang layer/lapisan warna lain di permukaan bawah batu dengan dimensi lapisan/layer yang cukup kecil dan juga tipis. Layer/lapisan warna ini sengaja tidak dihilangkan, dengan orientasi menghasilkan fenomena O-Ring berwarna orange di bagian tepi terluar batu. Tentunya fenomena O-Ring yang berwarna putih akan berada di bagian dalam. Tidak menutup kemungkinan untuk yang berserat kura-kura juga bisa dibuat fenomena O-ring dengan syarat tetap harus menggunakan bahan yang cukup bening (tingkat clarity nya cukup baik). Tingkat clarity pada bahan yang baik tentunya akan menghasilkan fenomena O-Ring yang cukup baik pula.

Demikian ulasan mengenai fenomena O-Ring Chalcedony dari mas Rinanto, tidak menutup kemungkinan akan adanya penambahan keterangan, dimana kebetulan fenomena ini cukup baru ditemukan dan sedikit saya ingin tambahkan foto-foto inklusi dari sample yang saya dapatkan. Inklusi heat wave (saya menyebutnya demikian) adalah inklusi yang memang didapatkan dalam Chalcedony yang memiliki ‘fenomena’ cats eye maupun ‘O-Ring’ Sesuatu yang ‘seragam’ di dalam sebuah media, jika di sorot sinar cahaya, maka biasanya akan memantulkan lagi, Jika pemotongannya memang pada tempatnya, maka bisa mnghadirkan sebuah ‘fenomena’ tinggal inklusi tersebut, apakah termasuk yang lumrah atau tidak.

Terima kasih

Jesse Taslim, Rinanto Dwi Hantoro & Ari Kandidat

12067118_1285631868131601_577736337_n 12476078_1285631841464937_676470155_n

 

Advertisements

12 thoughts on “Fenomena O-Ring di Chalcedony”

  1. Blh jg nih ilmu mau di praktek dulu besok.
    Apakah membuat fenomena O-Ring harus bahan genggang ?
    Arti nya bahan genggang tersebut di cari yg “sulaiman” nya sdh terbentuk O sebelum di olah apa demikian ?
    Apakah ada pengaruh jg terhadap Ring yang akan di pakai (ring model mangkok) ?
    Terimakasih

  2. Pa saya agak ter buru2 baca mungkin ga lengkap. Pertanyaan saya : alamat lab dimana? No telp lab ? Apa bisa antar jemput? Krn sy kebanyakan di airport. Trm ksh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s